Blokir STNK di Samsat

Kali ini, mau sharing lagi, kebetulan baru selesai urus Blokir STNK mobil yang udah di jual
Jadi awal nya, karena abis perpanjang Volvo 940 ku, di Samsat BSD, ada tulisan di kaca yang memberitahukan, kalau mobil di atas 2000cc itu harus lapor terlebih dahulu ke loket khusus, untuk urusan Pajak Progresif

Info di Samsat BSD

Dan saya baru tau, dari Oom google, kalo di Tangerang Selatan ini, pajak progresif nya tergantung dari cc kendaraan, beda seperti di DKI yang berdasarkan jumlah kendaraan nya

Setelah di lakukan pengecekan di loket RC tersebut, ternyata ada kenaikan pajak tahun ini, karena volvo saya dianggap kendaraan kedua dengan cc diatas 2000cc

Wah, langsung teringat, waktu taun 2013 dulu sempat punya BMW 520i ’90 (e34, 2000cc) yang juga atas nama ku, pasti karena itu, makanya pajak Volvo nya jadi naik, hehehehe

Setelah google lagi, nemu banyak cara untuk melakukan blokir STNK di samsat, dan dari hasil baca2, sepertinya gampang, hehe

Akhirnya baru sempat ngurusin setelah Lebaran, yaitu tanggal 19 Juli kemarin

Siang langsung meluncur ke samsat BSD, karena seingatku dulu, waktu balik nama BMW nya di samsat ini, langsung nanya2 ke pak Polisi yang di depan, kalo saya mau blokir STNK mobil yang sudah saya jual sebelum nya

Dijelasin dengan detail oleh pak Polisi yang di depan, kalo hanya bikin surat kuasa dengan materai Rp 6000, di sertai lampiran fotokopi KTP dan KK, kebetulan saya gak ngerti untuk bikin2 surat kuasa gitu, ternyata di tempat fotokopi di bagian belakang dari Samsat, jual form nya, yang tinggal di isi, hehe
Jadi langsung beli disitu aja, dan beli materai nya, biar segera beres urusan nya

Form blokir STNK, setelah di isi data nya

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Setelah isi semua data nya dan di tanda tangani, langsung masuk ke dalam samsat, dan menuju ke Loket RC seperti yang di infokan oleh pak Polisi di pintu depan
Eh, ternyata, karena alamat saya di Pamulang, jadi data2 mobil yang mau saya blokir itu ada di samsat Ciputat
Berhubung udah mau jam 2 siang, dan di samsat Ciputat nya tutup jam 2 siang, akhirnya baru keesokan hari nya datang ke sana

Keesokan harinya, kira2 jam 11 an, saya udah tiba di Samsat Ciputat

Sebelum ke loket RC lagi, di minta untuk fotokopi Form yang sudah di materai dan tandatangan tersebut, buat pegangan ke kita juga
Kebetulan untuk urusan Blokir, gak ada antrian di loket nya
Langsung diterima oleh bapak petugas nya, dan di paraf sebagai tanda terima untuk Blokir nya

Paraf setelah form asli diterima

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Udah Beres urusan nya, dan tanpa ada biaya sama sekali, alias GRATIS

Total biaya yang dikeluarkan untuk urus blokir ini, beli Form nya Rp.1000 dan 1 materai 6000 Rp.6000 jadi hanya Rp.7000 saja, hehe

Kalo bisa bikin surat kuasa sendiri, berarti gak usah beli Form nya….

Pamulang, 20 Juli’16

8 thoughts on “Blokir STNK di Samsat”

  1. Hi, Mas Taufan. Saya juga tinggal di Pamulang. Mobil pertama udah jual, cc di bawah 2,000. Nah, sekarang mau beli lagi, cc masih di bawah 2,000. Bener kan yah, Mas, tidak kena pajak progresif? Trimakasih sblumnya yah, Mas Taufan. Thanks blog dan info-nya, sangat membantu. 🙂

    1. Yup, info yang saya dapat dari petugas di Samsat BSD pada waktu perpanjang STNK nya seperti itu, kalo di Tangerang Selatan, yang kena progresif hanya mobil diatas 2000cc,bahkan di kasih contoh, kalo punya LCGC 3 unit pun gak masalah, karena peraturan pajak progresif nya beda seperti di Jakarta
      Tapi mudah2an sih belum ada perubahan lagi ya….
      Kalo emang mobil yang lama nya sudah di jual, meskipun dibawah 2000cc, emang sebaiknya di blokir aja sih, biar gak ada masalah ke depan nya, hehe
      Makasih dah berkunjung ke web saya…….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *